Lima Keyakinan , Banyak Tuhan - Diskusi Damai

 on Tuesday, 1 November 2011  

Islam, Kristen, Sikh, Hindu, Suku Asli, Budha dan Atheis bertemua dalam satu ruangan.

Beradu kekuatan? bukan - tidak ada pukulan. Melainkan sebuah diskusi damai tentang Tuhan dan pendekatan yang berbeda terhadap Agama.

Sebagai pembicara dari masing-masing agama tampil untuk menjelaskan tentang ibadah-ibadah dalam iman masing-masing - dan bahasa - audiens yang mengkin sekitar 200 orang mendengarkan dengan tenang.

"Ketenangan adalah untuk dirinya sendiri" kata moderator, Pendeta Sheldon Clark. "Tidak ada ketegangan, hanya konvergensi semangat umum."

ini adalah tahun ke-lima konferensi agama-Agama Dunia yang diadakan di Hmilton, meskipun telah berkali-kali telah diadakan di Kanada. Waterloo menjadi tuan rumah konferensi ke 31 baru-baru ini. Acara tahun ini diadakan di Sekolah Menengah Ryan Uskup.

Sebuah organisasi Islam yang disebut Jamaah Ahmadiyah menyelenggarakan konferensi ini, dengan bantuan relawan lokal Nadeem Ahmed, seorang akuntan di Stoney Creek.

Presiden Ahmadiyah regional, Muhammad Amir Sheikh mengatakan ide konferensi ini adalah untuk memungkinkan dari masing-masing agama yang berbeda untuk berbicara secara terbuka tentang keyakinan mereka, dalam suasana yang beradab sehingga setiap orang yang menghadiri mungkin menemukan landasan bersama.

"Kami telah mempelajari, bahwa jika Anda melihat ajaran-ajaran dari masing-masing agama, 90-95 persen adalah ajaran moral. 5 persen adalah dogma. Dan orang terlalu fokus pada dogma-dogma".

Dia mengatakan kepada para audiens bahwa Ahmadiyah tegas menolak terorisme dalam bentuk apapun dan mendunkung pemisahan antara agama dan negara."

Konferensi ini berusaha untuk menjadi begitu terbuka. Masing-masing mereka bahkan peserta dari ateis sekalipun - "seluar humanis" Justin Trottier dari Toronto.

"Saya mewakili non-iman," kata Trottier pada audiens, dan menambahakan bahwa sistem keyakinannya adalah "Melampaui loyalitas paroki".

Seorang bernama Dan Paus memberikan konferensi mendadak tapi tidak berlangsung lama. Dia mendengarkan beberapa pembicara dan meninggalkan tempat setelah sekitar satu jam setengah. Dia merasa bahwa cara ini dirancang untuk mempromosikan Islam atau setidaknya mengaburkan perbedaan antara Islam dan Kristen. Itu bukan ide yang baik, katanya.

"Ada bahaya dalam menggabungkan dua hal, dan itu tidak akan bekerja jika anda percaya pada Tuhan dalam alkitab.

Kirenjit Jaura, Seorang Sikh yang tinggal di Cambridge, sedang menghadiri konferensi kedua. Dia mengatakan bahwa masyarakat harus memisahkan budaya dan agama, karena budaya dapat mengajarkan orang untuk membenci, dan menyebarkan ketidaksetaraan laki-laki dan perempuan. Tetapi agama-agama dunia memiliki kesamaan.

"Pesan universalnya adalah bahwa kita memiliki satu Pencipta. Kegiatan seperti ini memungkinkan kita untuk lebih tinggi dalam spiritualitas sebagai sebuah komunitas.

Sumber: http://www.thespec.com/news/local/article/617280--six-faiths-many-gods-one-peaceful-gathering
Lima Keyakinan , Banyak Tuhan - Diskusi Damai 4.5 5 Jusman Tuesday, 1 November 2011 Islam, Kristen, Sikh, Hindu, Suku Asli, Budha dan Atheis bertemua dalam satu ruangan. Beradu kekuatan? bukan - tidak ada pukulan. Melainka...


1 comment: